Ngomongin Jerawat

11.23 Muthi Haura 6 Comments


Sekitaran seminggu yang lalu, salah satu teman masa kecilku datang kerumah. Dia cowok dan satu tahun lebih tua dari umurku. Tentu saja kedatangannya karna ada alasan, dia mengantarkan titipan dari orang tuanya untuk adik-adikku.

Aku yang menerima titipan itu. Tentu saja kami berbagi sedikit cerita. Ya, sekedar basa-basi sampai kemudian dia bilang gini: “Kok jerawatan sekarang, Mut? Jagalah kebersihan tu.”

anime jerawat



Aku langsung kediam. Dikomentari soal fisik sama cowok itu rasanya sakit dan posisi aku waktu itu sehari setelah ‘dapet’. Aku kalau lagi dapet emang muncul jerawat dan itu cuma dua biji. Jadi kemaren itu, ada jerawat dikening satu dan di bawah bibir satu. Emang lagi matang jerawatnya. Parahnya, dia yang nggak tau apa-apa ngomentari kaya gitu. Sampai bilang ‘jaga kebersihan’ segala.

Seolah-olah, aku nggak ngejaga kebersihan banget. Trus tadi pas kenikahan saudara, salah satu saudara aku juga ngomentari perihal jerawat. Kebetulan ada jerawat satu di pipi dan satu dibawah bibir. “Kok jerawatan sekarang? Nggak bersihin wajah ya sebelum tidur?”

Duh, dapet komentar-komentar orang soal jerawat itu rasanya awakwaw banget. Muka aku memang bukan type yang bersih kinclong banget, tapi emang kadang muncul jerawat sebiji dua biji-an. Bukan karna nggak bersihin wajah atau nggak ngejaga kebersihan diri, Cuma ya memang lagi muncul mau gimana lagi.

Kadang jerawat muncul itu karna hormon atau lagi strees. Atau pola makan yang salah. Atau begadang. Atau jarang minum air putih. Kalau dibilang nggak menjaga kebersihan rasanya agak menyakitkan ya. Kesannya aku nggak bisa jaga diri banget. Nggak bisa ngerawat diri banget.

Baca juga: Beauty


Komentar lain yang sering banget kedenger kalau aku lagi jerawatan adalah: “Tulah, gonta-ganti make up terus”, “Gonta-ganti skincare terus”, “Tulah, banyak kali skincare yang dipakainya”. Boleh aku mengklarifikasi? Agar kedepannya mohon banget nggak ada dengar komentar-komentar senada begini lagi.



Gonta-ganti make up terus? Jujur, aku nggak punya barang-barang make up. Ada sih, tapi aku keluar nggak make up-an yang full gimana gitu. Paling lipstickan. Trus lipsticknya dijadikan blush on. Udah gitu doang. Gonta-ganti skincare terus? Bukannya ini wajar ya?

Menurut yang aku pelajari, kulit kita itu kondisinya nggak selamanya fix begitu terus. Gini loh maksudnya, kadang kulit kita kusam, kadang jerawatan, kadang komedoan, kadang bruntusan. Nah, nggak mungkin kan kulit kita lagi jerawatan, trus kita pakai skincare untuk mutihin wajah. Ya, ora masuk boskuh.

Yang ada, jerawatan kamu bisa makin parah. Makanya, untuk kulit, skincarenya disesuaikan dengan kondisi wajah saat itu. Bisa juga nih skincare A bagus dikulit kamu sekarang, tapi beberapa minggu kedepan belum tentu. Lagian, aku gonta-ganti skincare juga karna salah satunya tuntutan kerjaan.

Kadang dapat skincare yang harus di review, makanya sebelum aku nulisin reviewnya, aku cobain dulu. Dua mingguanlah kira-kira paling lama untuk ngelihat reaksi skincare itu dikulit. Setelah itu baru deh ditulis reviewnya sesuai apa yang dirasakan.

Banyak kali skincare yang dipakai? Ya ini sih sesuai kebutuhan kulit juga. Kalau emang kulit aku lagi bermasalah, rangkain skincarenya juga banyak. Kalau kulit lagi beres, aku banyak skip skincare kok. Lagian pada tau kan kenapa kulit-kulit artis Korea pada mulus? Yap, karna mereka makai 10 rangkain skincare. Sepuluh cuy! Setelaten itu mereka. Kalau aku mah kagak segitunya.

Terkadang komentar-komentar orang atau kata-kata ngejudge gitu bikin orang yang dijudge bakal insecure dengan dirinya sendiri. Cobalah untuk tidak berkomentar negative kepada orang lain. Kamu hanya tau namanya, tidak dengan kisah hidupnya.

Coba deh bayangin. Misal nih itu cewek yang kamu komentari emang jerawatan semuka. Trus kamu bilang dia nggak jaga kebersihan, padahal dia udah mati-matian ngejaga kebersihan diri. Atau kamu komentari jerawat dia dan nyaranin pakai produk A, padahal mungkin hampir semua produk dari A sampai Z udah dia cobain dan semuanya kagak ngaruh.

Si cewek itu mungkin udah mati-matian juga ke dokter A, dokter B, dokter C yang kamu saranin, tapi emang nggak mempan juga. Kamu ngerasain nggak sih apa yang dia rasakan? Udah jatuh, ketimpa tangga lagi. Sakitnya double-double loh. 

anime galau


Jadi dari pada kamu menambah lukanya, mending diam deh. Nggak usah komentar. Kalau masih mau komentar, dalam hati aja deh. Kecuali kalau memang dia minta tanggapan kamu. Tulisan ini juga sebenarnya buat ngingetin diri aku sendiri untuk tidak menjudge orang lain terkait kehidupan dia. Terkait pilihan hidup dia, apalagi terkait fisik dia.

Kepribadian dan ‘isi’ otak seseorang itu bisa dilihat dari apa yang ia bicarakan, apa yang ia sampaikan, dan apa yang ia tulis. Oke, mungkin segini dulu. Salam sayang, @muthihaura_blog.
Minggu, 11 November 2018. 19.23 WIB.

Baca Artikel Populer Lainnya

6 komentar:

  1. Udah, Mba orang kayak gitu mah tendang saja dari pikiran kita. Ngerusak mood banget ya. Kesannya sok perhatian tapi nyakitin.

    BalasHapus
  2. shake it off mbak. Jangan biarin opini orang ngerusak fokus kita. Perempuan jerawat mah wajar, kan emang hormonnya setiap bulan bisa banget bikin jerawat. shake it off aja udaah. :)

    BalasHapus
  3. baca post ini langsung teringat dengan kata kata di ig , hati hati dengan penulis kalau tidak ingin dirimu diabadikan dalam bukunya, hihi kalau kasus kakak sekarang di blog .cuma selamat si doi karena nama tidak ditemukan xixixi

    BalasHapus
  4. okay jadi sekarang Saya harus hati-hati sama cewek yang lagi dapet hahahaha

    BalasHapus
  5. whehe cowok mah emng gitu, suka asal aja kalo ngomong, tp ga semua cowok si

    BalasHapus
  6. sabar mba.. netijen emang gitu.. suka ngeselin dan sok tauu..

    BalasHapus